Sunday, 1 April 2012

Tak seindah bahasaMu.


Saya tak setabah mama. . .
Saya tak sehebat ayah. . .
Saya hanya seorang anak perempuan biasa. . .
Saya selayaknya wanita yang serba sederhana. . .
dan . . .
Saya tak tahu menulis. . .
Saya hanya tahu mencetus rasa..
Memahami luka,
Mendamai jiwa.
Dengan izinNya.

Dengan namaNya.Maha Pemurah.Maha Penyayang.
  
 Saya tahu hidup ni tak seindah mana.Sebaik mana anda lakukan,sejauh mana anda berusaha tapi kadang  laluan tak semudah yang difikirkan dan kala penghujungnya tak seindah yang dibayangkan.Atas dasar 'hidup' belum cukup membuatkan kita terus 'hidup' untuk menempuh segala minit-minit ujian.Kadang niat akan terasa hilang sandarannya.Kadang hati  terasa kian retak genggamannya.

   Apa yang hanya mampu kita lakukan hanya menangis dan menangis.Mungkin menangis pada seseorang yang anda percaya,mungkin juga hanya menangis bersendirian atau di atas sejadah menghadapNya.Semoga beban terangkat sedikit dan memberi rasa lega untuk bernafas di udaraNya yang percuma ini.Siapa tahu? Bukan semua orang punya seseorang yang sanggup menjadi telinga kedua.Tatkala insan-insan di luar sana lebih gemar mendengar luahan mahupun mendengar cerita untuk bergelak tawa bersama.Sedangkan hati anda memberontak menginginkan seseorang yang sudi berkongsi hati untuk mendengar luahan sedih anda.

   Walaupun mungkin dikelilingi ramai famili atau sahabat rapat kadang insan sebegini bagai 'mustahil' untuk muncul.Tapi......tak mengapa.Segera basahi diri dengan wudhu dan menghadapNya,ciumkan dahi ke sejadah tanda hati ini tidak mudah tunduk dgn dunia.Segera mengangkat tangan sambil memuji kekasihNya.........bayangkan beban-beban dunia berada dalam 'tadahan tangan' dan seberat mana pun beban serahkan kembali pada al-Hakam.Hanya Dia sebaik-baik mengerti dan memahami dan mengetahui segala rahsia ciptaanNya.
Namun,harus akur....sebagaimana air  wudhu yang menyucikan pancaindera kita,begitulah sejernih air mata yang mungkin mampu menyucikan hati dan luka kita.Nabi2 pun menangis mohon redhaNya. . .Rasulullah pun menangis mengenangkan nasib umatnya. . . jadi jangan takut untuk menangis di hadapan Allah.

    Seperti anak kecil yang tertatih belajar berjalan.Mereka sebenarnya berjuang.Menjadi pejuang sebenar-benarnya.Lihat sahaja berapa kali mereka tersungkur tapi tak pernah berputus asa.Menangis tetap akan ada,tapi tidak pernah jemu untuk cuba sedaya upaya hingga boleh berjalan dan berlari sepuas hati.Atas dasar hidup?Mereka tidak memahami apa itu hidup pada masa itu,tapi mereka memahami seandainya mereka mampu berjalan sendiri pasti rasa lebih bahagia.Nikmat kanak-kanak kecil.Apa yang kita perlu lakukan kadang-kadang bukan 'hayati' tapi cuba 'fahami' nikmat yang ada,pasti ada senyuman,kan? ^_^


    Lihatlah pada tangisan bayi yang baru lahir yang sebenarnya mohon perhatian dan pengertian dari ibunya.Hanya cara ekspresi yang berbeza.Hanya itu yang mampu terluah.Tapi lihat betapa tenangnya bayi bila ibunya memahami keperluannya.Tangisan pasti akan berhenti dan sedikit senyuman pasti akan terukir di bibir insan kerdil.Sedikit pengertian,cukup membahagiakan.Begitulah jua hidup,atas dasar 'hidup',fahami dan hayatilah erti hidup dan usah biarkan hidup ini melunturkan hati anda untuk rasa 'terpaksa' untuk hidup.Argh...pasti sukar difahami ayat ini bukan?Tapi tidak mengapa,asalkan anda memahami betapa berertinya kehidupan ini untuk dihargai sebelum ke destinasi seterusnya.

     Saya tersentuh melihat berapa ramai yang cuba melentur hati insan-insan di luar sana dan juga buat saya khususnya yang merasakan diri perlukan sentuhan sebegitu rupa.Mereka berusaha menjadi baik.Mereka cuba menutup aurat walaupun kadang permulaannya selalu tampak kurang sempurna.Mereka berusaha menerapkan nilai islamik dalam setiap apa jua yang mereka buat.Mereka berusaha menunjukkan betapa islam itu mudah dan islam itu indah.Mereka sebaiknya cuba meyakinkan fitrah manusia sememangnya sudah 'cantik'.Manusia sebaik-baik kejadian.Tidak terbit merungkai soal hipokrit atau riak . . . bagi mereka sedikit pengertian pada ayat tuhan lebih 'cukup' dari segalanya. Pendakwah yang tulus dan tidak pernah jemu berdakwah walau tanpa 'nama' inilah sebenar-benarnya punya hati yang sayang pada makhluk Allah yang lain.Mereka memahami 'cinta' dari Allah membuatkan mereka melakukan sesuatu atas dasar 'cinta' lillahi taala.Indah bukan?Fahami dahulu selebihnya baru rasa bahagia.

     Tak seindah bahasaMu.
     Maafkan saya seandainya cetusan rasa ini tidak difahami dan tidak dipelawa makna bahasanya ke ruang hati anda.Sesungguhnya 'hati' ini dalam genggamannya dan biarlah hanya Dia yang mengerti segala yang tak terungkap dalam jiwa.
     Pada saya yang kurang sempurna.
     Semoga Allah menitipkan hati ini untuk terus memahami dan menyayangi laluan redhaNya.
  
Oh ya...Buat insan di luar sana.
"Feel free to judge me but we knew Allah much better in judgement."
  

  ~Alifahyusof~
.:.Sedang menghitung hari.
.:.Ditemani taburan beribu bintang.
.:. Jauh dan bercahaya.Terima kasih Encik Bulan mewarnai sepi cik seribu bintang..hehee...  ^_ ^
Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

No comments:

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.