Monday, 20 February 2012

Cahaya Cinta Insyirah -Prolog


        Cahaya fajar yang menembusi tabir nipis kamar tanda siang mengkhabarkan kedatangan.Melihat dan berfikir akan pertukaran siang dan malam yang begitu teratur membuatkan diriku tersentuh untuk terus memuji Maha Pentadbir.Subhanallah.Ilhamkan pandanganku untuk terarah pada memujiMu.
         Nur Insyirah Binti Abdullah.Namaku yang diilhamkan dari surah al-Insyirah.Ibu selalu bercerita padaku bahawa rasa cintanya yang mendalam pada surah itu yang melembutkan hatinya ketika ibu baru tertatih membaca al-Quran,dan itulah yang membuatkan ibu terilham memberi namaku setenang surah Insyirah.
Hidayah itu milik Allah.Dia berhak memberikan kepada sesiapa jua.Tatkala hidayah hadir dalam hati insan,ketenangan akan mengatasi segala kehendak duniawi.
         Diriku dilatih sejak kecil betapa kecantikan itu satu amanah Allah.Harus dijaga sebaiknya.Kecantikan itu hanya akan diterangi dan diwarnai bila ada cahaya yang memancar padanya. Semoga cahaya yang ada mampu menuntun kecantikan hati yang dicari.Cantik rupa akan pudar,cantik hati akan terus segar dan menyuburkan rasa yakin padaNya.Itulah pesanan ibu yang turut menjadi prinsip diri.
         Namun tiap rasa cinta dalam jiwa pasti akan sentiasa diuji dan menguji diri.Hinggakan istilah 'derita' hilang pada rasa.Sedikitpun tidak sekali-kali menyalahkan insan yang hadir untuk menguji dan Tuhan yang membuatkan diri teruji.Kisahku bermula dengan nafas cinta insyirah.Nafas yang berhembus mengharapkan belas dariNya dan cinta yang mewujudkan harapan.Lahirku ke dunia atas kasih sayangNya yang tiada bertepi dan walau bagaimana caranya setidak-tidaknya aku sentiasa memujuk hati untuk redha.Nafas ini pinjaman dariNya.Tanda kasih dan sayangnya selalu ada.Selalu bersama.
         Dari saat ini.Cahaya cinta melenturku untuk kukuh.Tabah tanpa banyak soal.Cekal tanpa rasa rungut.Utuh tanpa harus mencemuh.Hati yang kerapkali tersungkur dan rebah bagai tidak berdaya melawan badai namun mengharapkan keredhaanMu satu-satunya tujuan.Semoga dengan itu membelai jiwa untuk terus menyuburkan harapan.Kepayahan yang membawa ketenangan.
         Cerita ini tentang cinta.Cinta yang bukan terarah kepada memiliki tetapi lebih kepada rasa dimiliki.Cinta yang bukan pada hati yang dikuasai tetapi hati yang menguasai.Cinta seorang hawa yang bersandarkan permohonan padaNya.Ini kisahku yang sekadar biasa.Di mana penghujungnya samaada bahagia atau duka terletak pada ketentuan Tuhan.Semoga hadir sedikit sentuhan buat jiwa.


_________________________________________________________________________


        "I am trying to write..again.I know its a bit boring............but at least it something that I love to do in weekend.Yes,now i'm trying to write a novel.Doakan saya semoga tetap istiqamah.Cerita ni kesinambungan dari cerpen nafas cinta Insyirah.Jalan cerita?It something that only Allah knows. =).....Keep reading! "

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..