Thursday, 21 April 2011

Salahkah menulis???



Assalamualaikum..
   Bila Effa menulis Entri ini,Effa dalam keadaan Waras cuma terselit 'luka-luka' hati yang belum sembuh.Bagaimana sakit jasad ianya takkan sama dengan sakitnya sekeping hati.Tapi Salahkah menulis?Ya..ini yang Effa harus lontarkan untuk santapan jiwa blog usang hamba.Izinkan Effa kali ni bicara sedikit tentang tuan empunya blog 'tidak pop-ular' ini.

“Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman”[Ali Imran : 139]
  Effa bukan penulis komersial..hanya berpaut pada gelaran 'penulis buta' yang sesetengah orang sahaja dapat menangkap maksudnya.Kehadiran blog ini pun antara lain hanya untuk 'muhasabah' diri sendiri dan lebih suka jadi tumpuan secara rawak dari para sahabat maya lain.Kebanyakan entri adalah hasil tulisan buruk hamba.

   Suka menulis.Masing-masing punya niat untuk menulis.Tapi sebaiknya tiap tulisan yang dibentuk biarlah membawa kebaikan bukan sahaja pada diri sendiri semata tetapi pada sesiapa yang membacanya.Masing-masing ada sebab kenapa ada blog.Menulis adalah suatu 'kepuasan' bagi seorang penulis buta macam saya dan sesekali tidak untuk memburukkan seseorang ataupun untuk mendapat 'tempat' di hati peminat.Tidak.



    Sekalipun anda punya kehebatan dalam membuat hujah,petah dalam bicara,dan walaupun anda gah dengan metafora tetapi jangan lupa,Setiap apa yang ditulis pasti ada 'amanah'.Bukan hati kita sendiri sahaja perlu dijaga dan dibelai-belai tetapi hati pembaca diluar sana juga amat penting.Sekali terluka pasti payah untuk dirawat.Pertimbangkan apa yang ditulis.Sebaiknya fikirkan dua atau tiga kali sekiranya mahu publish sesuatu entri apatahlagi yang melibatkan watak yang wujud di dunia realiti.Sekali wujud penceritaan pada watak itu dan tidak mustahil ianya menjadi 'aib' bagi watak realiti tersebut.Hati manusia tak pernah sama,mungkin bagi anda ianya 'biasa' dan kebaikan bersama..tetapi hanya Allah mengetahui hati setiap hambaNya.Sebaiknya jangan khususkan penulisan anda pada 'seseorang penama' melainkan diri sendiri ataupun secara umum.Malah yang paling penting hasil penulisan bukan untuk jadi bahan 'lawan' untuk penulisan yang lain.Menulislah kerana Allah pasti Allah memberi hikmah pada hati penulis atau sekitarnya.

   Ayat ini sering berlegar-legar di ruang kepala saya semasa menulis..sebab itu saya rasa sesuatu keindahan dalam Islam dan Iman itu perlu diceritakan..perlu dikongsikan..Dan selebihnya biarlah pembaca tentukan apa yang diperbetulkan apa yang tersilap,menyebarkan fikrah mahupun mengkritik penulisan tersebut.

Saad bin Abi Waqqas berkata, “Aku bertanya kepada Rasulullah saw, “Ya Rasulullah, siapakah orang yang paling berat ujian dan cubaannya” Nabi saw menjawab, “Para nabi kemudian yang meniru (menyerupai) mereka dan yang meniru (menyerupai) mereka. Seseorang diuji menurut kadar agamanya. Kalau agamanya tipis (lemah) dia diuji sesuai dengan itu (ringan) dan bila imannya kuat dia diuji sesuai itu (keras). Seseorang diuji terus-menerus sehingga dia berjalan di muka bumi bersih dari dosa-dosa.”
(HR. Al Bukhari).

    Berdakwahlah dengan lemah lembut.Dan kebanyakan yang lemah lembut itu datang dari tulisan.Kerana biasanya tulisan dibaca oleh hati pembaca dan bila diterima jiwanya maka Alhamdulillah sungguh Allah yang Maha Mengetahui segala hikmah.Sebab itu berdakwah ini bukan hanya 'muncul bila perlu'..maksudnya bukan bila ada kepincangan akhlak baru muncul insan-insan yang mahu berdakwah.Dakwah itu sebaiknya bermula dari hati kita sendiri dan ia perlu bermula bukan kerana kadar situasi tetapi kerana keindahan berdakwah itu sendiri.Berdakwah juga bukan dilakukan secara 'straight' dan 'paksa' tetapi punya strategi-strategi halus dengan senjata-senjata mukmin yang kukuh.InsyaAllah...bukan sahaja mampu mengubah corak pemikiran mahupun cara pembawaan hidup seseorang tetapi khususnya ia dapat memberi 'makna' kehidupan dalam seseorang hamba Allah tanpa menjiwai rasa 'payah'!Indah kan berdakwah?

    Jadi ingat.Setiap klik ada dua hala.Dosa mahupun Pahala.Jika inginkan kebaikan hati orang islam yang lain sebaiknya cuba bentuk hati kita terlebih dahulu.Bila sesuatu dilakukan dari hati yang dijaga sebaiknya (Taqwa) pasti akan terserlah melalui keperibadiannya."Peduli apa orang kata.Ini hidup aku"..Buang persepsi sebegini dalam ruang kepala anda.Sedangkan Nabi Muhammad sayangkan umat apatah lagi kita yang tidak mahu hidup sebagai Ummah.Sekali lagi....Salahkah menulis??

  Jawapannya ada pada hati anda sendiri.Wallahu a'lam. (T_T)

(Mode : Hati Patah)


"Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim..seandainya tulisanku ini bermanfaat buatku dan mereka yg membacanya,kau hadirkanlah manusia untuk mengambilnya dan kau berikan padaku hidayah dan pada siapa yg membacanya dan andainya ia tidak mbawa manfaat kau tutuplah pandangan mereka dari menjumpainya.Titipkan keikhlasan untukku dari segala ilham pinjaman dariMu dan segala puji kembali untukMu." Ameen.. (n___~)



“…cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepadaNya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai Arasy yang besar.” [At Taubah: 129]

“Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’’ [Surah Al-Baqarah: 45]

“…dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.” [Surah Yusuf: 87]

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Wednesday, 20 April 2011

CERMIN


   Assalamualaikum my sweet and cute readers....Walau siapapun anda saya amat bersyukur pada Allah kerana kita dipertemukan di dunia maya ni pada posting ni..Alhamdulillah!
         Walau siapapun anda,mungkin pelajar lepasan universiti luar negara atau U terkemuka,atau mungkin pekerja berjawatan tinggi ataupun kaunselor mahupun penulis-penulis yang disegani..Alhamdulillah kerana berjaya membawa hati anda masih mahu membaca pra kata ni.
          Benar kan? Walau ke mana kaki melangkah,walau ke mana haluan klik jari anda,jika kita dalam mengingati Allah nescaya Allah akan jaga HATI kita untuk melangkah dan memberi haluan ke arah dekat padaNya.Tetapi jika sebaliknya maka tindakan kita juga turut menjadi sebaliknya.Oleh sebab itulah lahirnya entri ini iaitu CERMIN.
         

 CERMIN

     "Cermin diri sendiri dulu sebelum mengata orang lain"..Biasa kan dengar ucapan seperti ini?Mungkin diri kita sendiri pernah cakap macam ni..hihi.. Sebelum tu suka nak terangkan maksud cermin ...Cermin adalah permukaan memantul yang cukup licin untuk membentuk imej(wikipedia). Maka dari cermin akan terhasil 'pantulan'.Tapi entri ni bukannya membawa anda kepada mengenali cermin dan fungsi-fungsinya.Tidak! Jadi..teruskan pembacaan anda ye..

    HATI manusia turut diibaratkan seperti CERMIN.Petunjuk dari ALLAH ibarat nur/cahaya .Jika Hati benar-benar bersih maka ia lebih mudah untuk menangkap cahaya tersebut dan memantulkan kembali pada kehidupan seseorang hamba ALLAH.Tetapi jika sebaliknya,Hati tersebut akan sukar memahami signal-signal 'nur' dan besar kemungkinan terdiri daripada beberapa faktor :-

-Cermin KOTOR-
   Jika kita berdiri dihadapan cermin yang kotor dan kusam,kemungkinan untuk kita melihat bayangan imej kita pada cermin tersebut turut kurang jelas.Kerana cermin yang kotor tidak dapat memberi pantulan yang jelas.Begitu juga dengan hati manusia,bila hati manusia sering dikotori dosa secara berterusan tanpa ada ikhtiar untuk ber'taubat'..hati itu menjadi 'keras' dan 'degil' kerana tidak dapat pantulan nurani pada cermin hati kita.
    TETAPI,tiada istilah 'terlambat' seandainya maut masih belum menjemput kita.Jadi,cuba bersihkan sedikit demi sedikit cermin nurani kita supaya kita dipermudahkan untuk mendapat pantulan dan walau apapun imej yang terpancar..mungkin kurang jelas sepenuhnya tapi hati kita 'nampak dan boleh memahami pantulan tersebut.
 (Memudahkan faham bagi contoh ye)Contohnya ;- Seseorang yang menganggap 'dosa' itu sebagai kebiasaan..contoh :biasa memakai pakaian yang agak ter'dedah',walaupun dia dipujuk dengan tazkirah mengajak kepada menutup aurat,hatinya akan terasa 'payah untuk berubah kecuali ada iktiar mahu membenarkan hati untuk merasai nikmat iman itu sendiri.
-Ada PENGHALANG antara CERMIN-

     Boleh tak imej terlihat sekiranya kita berdiri menghadap cermin yang dihadang oleh dinding? Tentu TIDAK bukan? Penghadang ini bolehlah diibaratkan sebagai 'hiburan duniawi' yang sekiranya secara berlebihan akan memblocking (ape la ayat ni ye..hihi..)
     Ia seperti menghadang daripada kita menerima cahaya illahi itu andai dalam hati penuh disibukkan dengan 'keseronokan',masih dikaburi dengan kebahagian mengejar kemewahan sebagai keutamaan,masih berkabus dgn takut kehilangan pangkat dan seumpamanya.
    Kalau cermin kotor mungkin kita boleh lap.Tapi kalau cermin kena block kita boleh kenalpasti apa yang menjadi penghadang dan cuba mengalihkannya agar cahaya illahi itu dapat menembusi hati kita yang lemah.Contohnya ;- Dalam melakukan amalan ibadah amat penting kita elakkan rasa ujub dan riak kerana terdapat dalam hadis 'ujub' boleh menjadi penghalang pada keikhlasan kita dalam beribadah.Jadi,tunggu apa lagi..alihkan penhadang yang ada pada cermin hati kita dan bersihkan cermin sebaiknya ;-

Nabi saw bersabda:

ثلاث مهلكات شح مطاع وهوى متبع وإعجاب المرء بنفسه

“ Tiga perkara yang merosakkan: Sikap kedekut yang ditaati, hawa nafsu yang diikuti dan rasa kagum dengan diri sendiri.”
Hadis riwayat Bazzar (80) dengan sanad yang hasan.

Imam Nawawi berkata:
“Ketahuilah bahawa keikhlasan akan terdedah dengan penyakit ujub. Sesiapa kagum dengan amalannya akan terbatal amalannya.”


Cahaya di BELAKANG cermin.

   Biasanya lapisan cermin tidak terlalu tebal dan tidak terlalu nipis.Tetapi pada belakang cermin biasanya diselaput logam nipis agar tidak tembus cahaya.Jadi bagaimana mungkin cermin itu mampu memberi pantulan imej bayangan kita sekiranya kita berdiri di belakang permukaan cermin??
   Oleh sebab itu kita kena pastikan kita berada di hadapan cermin hati kita..atau lebih mudah faham berada di penjagaanNya..Saling menjaga hubungan pada Allah dan juga sesama manusia yang lain.Bila kita jaga hubungan denganNya maka hati kita pasti dijaga denganNya.Bila ada musibah atau ujian yang datang ia adalah salah satu cara ALLAH jaga Hati kita agar kita mempelajari hikmah yang lebih mudah disebut 'tarbiyyah'.Sesi tarbiyah ini takkan dapat tembus pada hati yang mungkir dengan keberadaanNya apatah lagi yang mahu menjauhi Allah.

Kesimpulannya :- Andainya kita mahu hati kita menjadi CERMIN yang memberi sinar pantulan untuk ketenangan kita maka kita perlu bersihkan hati....elakkan sikap prasangka,maafkan semua orang-bak kata Dato. Fadzillah Khamsah (bukan mulut je tau..)..ikhlaskan diri dalam buat segala kerja kerana Allah  (bila ikhlas kita akan rasa semuanya mudah kerana kita dibantu Allah InsyaAllah)..dan paling penting jadilah cermin yang bukan sahaja memberi pantulan dan sinaran pada diri sendiri tetapi dapat menyinari keindahan untuk orang lain agar lebih bersyukur pada Allah.

-Hanya Allah yang Maha Mengetahui >,<  - syukran atas mata hati anda yang teliti~

(M0de : Berdaya kerana Upaya dariNya)
p/s-effa pakai cermin mata...memang tak boleh dipisahkan dgn cermin...saling memerlukan..ngeeeee...








Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..