Monday, 24 August 2009

Puasakah kita?

Bila puasa menjelma..
Hati bergetar terasa,
Semangat mekar berbunga,
Pelihara diri sebaiknya,
Dari nafsu yang cuba bertakhta..


Bila teringat puasa,
Bukan bahagianya pada juadah berbuka,
Bukan nilainya pada tahan lapar dahaga,
Tapi nawaitu, lillahi taala..
Syahadah di setiap yang lima,
Sedar kita hamba yang hina..


Bila Imsak tiba,
Bangun lah mencari berkat,
Agar redha itu terikat,
DenganNya kita terasa dekat,
Saat azan bergema,
Usah tidur terlena,
Lupakah kita pada niat,
Sujudlah penuh taubat.


Puasakah kita..
Saat mata memandang leka pada warna-warna alpa?
Puasakah kita..
Saat bibir basah mengumpat penuh hina?
Puasakah kita..
Tika telinga pekak pada panggilanNya?
Puasakah kita..
Tika hati penuh keluh kesah?


Bukankah puasa itu..
Memberi keinsafan buat kita..
Mengenang mereka yang kelaparan?
Menginsafkan kita..
Menjauhi segala larangan?
Mengajar kita..
Erti kesabaran dalam hidup penuh ujian?
Memberi cahaya
Menerangi Nur jiwa yang kelam?


Bila waktu berbuka menjelang,
Hati melompat riang,
Senyuman terukir panjang..
Saat ini,
Makbulnya doa seorang hamba..
Yang berbicara penuh tawadhu..
Bersyukur atas rezeki..
pada nikmat yang diberi,
Atas sempurnanya puasa hari ini.


Usah dilayan godaan kelaparan,
Takut hilang tumpuan,
Pada sujud keampunan,
Lantas,
Berlalunya maghrib yang singgah..
Tatkala kelaparan menjemput malas..
Baru tersedar betapa diri..
Sentiasa diulit rugi..


Sekadar ingat mengingatkan..
Ramadhan cuma sebulan..
Bukan perayaan syawal itu diagungkan..
Tanpa memahami makna Ramadhan..
Bulan yang memberi pahala..
Lailatul Qadar dikurniakan buat pencinta..
Memberi kedamaian hati..
Walau seribu malam ibadah
Tak menyamai sehari beribadah di bulan Ramadhan..
Sungguh,
Ramadhan anugerah Tuhan!




Ramadhan..
Pergimu ditangisi..
Masihkah ada peluang bertemu mu?
Mungkin inikah puasa terakhir?
Kerinduan akan bertandang lagi..


Syawal..
Takbir dilaungkan..
Sayunya hati mengiringi pemergian mu,
Jangan kita leka wahai saudaraku,
Biarpun Raya menjelma..
Biarlah jiwa ramadhan berterusan..
Biarlah ibadah itu terasa kemanisannya..
Biarkan..
Ia tersemat menemani Iman.


Lalu dimana puasa kita?
Semoga pertemuan Syawal nanti..
Membuka lembaran bahagia...
Hadiah Ramadhan yang mulia..
InsyaAllah..










.

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Sunday, 23 August 2009

Demi CintaMU


Bisikan itu menguasai..
Mengisi kesepian hati..
Rindu itu bertandang lagi,
Mengetuk pintu jiwa,
Hati ini lemah..
Mula merasa semua itu indah..

Ya Allah..
Butakan mataku,
agar dapatku tutupkan pandangan,
dari senyuman insan itu..
kerana aku takut,
akan kaburnya penglihatanku,
pada jalur kekuasaanMu.

Ya Allah,
Hilangkan pendengaranku,
agar bisikan pujian itu terhadang,
Kerana aku takut,
Suara itu menguburkan panggilanmu,
menghilangkan zikrullahku.

Ya Allah,
Jangan kau biarku terus bersuara,
andai suara ini menjadi fitnah dunia,
Kerana aku takut,
Hilangnya cintaMu pada ku,
Berkurangnya sujudku padaMu..

Ya Allah,
Sedarkan aku...andai aku buta dengannya.
Bangunkan aku..andai aku leka dengannya.
Kejutkan aku..andai lena aku padanya,
Hukumlah aku andai aku lalai dengannya..

Ya Allah,
bukan nawaituku melanggar janjiMu,
bukan inginku melupakanMu..
Sesungguhnya ku akui..
betapa lemahnya diri..
saat disuntik bahagia sementara,
aku terus buta..tak nampak jalanNya
aku terus pekak..tak dengar panggilanNya
aku terus bisu..memujiMu..

Ampunkan aku..
Terimalah taubatku...
Andai nikmat itu melemaskanku ke duniawi..
Bisakah kau ambil kembali..
Asalkan kau sentiasa mengiringi..
langkah diri ini..

Maafkan aku..
Pelihara Iman hambaMu ini...
Andai nikmat itu membuatkanku dekat pada Mu..
Bisakah kau terus meminjamkan buatku
agar manis ibadah Mu ku rasai..

Demi cintaMu..
Hidup dan matiku..
atas syahadah setiap waktuku,
dan salam junjungan ke atas kekasihMu..
terimalah amalku.

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Diam...

Aku diam..
membisu seribu..
kelu lidah menyimpul bicara,
hanya mata yang memancar bahasa..
semoga dapat memberi makna..
pada mata yang memandang.

Bisu..
bukan kerana bibir berat berkata,
bukan kerana takut bersuara,
bukan kerana rasa lemah bermaharajalela,

Tapi,
bahagiaku disitu,
kemenanganku begitu,
saat kata-kata berkuasa,
diam ku mencuri suasana..

Biarkan...
bicaramu berhenti sendiri,
hujahmu mati disini,
saat mataku merenungmu,
kau terus diam disitu,
fikiranmu berputar kembali..
pada suara yang dilontar..

Senyumku..
Sinis namun tulus,
ungkapan terluah sempurna,
memberi madah ingatan,

Dengar lah..
olah sebelum meluah,
bicara mengena rasa,
dosa jangan dibuka,
bahagia pada ukhwah..
kita sama bersaudara..

Diam..
bukan bermakna kalah,
bukan bermakna salah,
Pahala tetap menerpa,
pada lidah yang terjaga,
Tuhan sentiasa ada..
untuk hambaNya..
yang punya jiwa,
seteguh bilal bin rabah,
setinggi rabiatul adawiyah,
tawadhu umar dan sekuat cinta Masyitah,

Diamlah...
tatkala diri dirajai marah..
semoga Iman sentiasa dipelihara,
kerana kita..
memang lemah..
Sentiasa mengharapkanNya,
Semoga ukhwah fillah selamanya..
InsyaALLAH..

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Saturday, 22 August 2009

Teman,
Mengertikah mereka?
Bukan itu yang kita cari...
Bukan itu yang kita ingin miliki..
Bukan itu yang kita ingin selami..
Pernahkah mereka mengerti?
Perjuangan kita disalaherti..
Langkah kita dibawa emosi..
Sedang niat kita bersendiri,
Siapakah yang mampu memahami..
Melainkan menghadangi..

Teman,
Jangan kau lindungkan sinar yang mahu mendatang,
Usah kau selindungkan jalan lurus yang terbentang,
Mengapa berpaling pada arah yang tiada penghujungnya?
Terus berpegang pada Sandaran,
Jangan sesekali kau lepaskan,
Kukuhkanlah genggaman..
Walau dalam kehinaan.

Teman,
Jangan gantikan alunan zikrullahmu dengan keluhan,
Ketahuilah Dia itu Maha Mendengar,
Jangan kau sandarkan harapan pada insan,
Ketahuilah Dia itu Maha Pemurah dan Penyayang,
Jangan ditutup pandangan pada hamparan sujud yang suci,
Sesungguhnya Dia itu Maha melihat,
Biarkan tangisan kerinduan itu membasahi dirimu,
Biarkan rintihan cinta itu beralun di sepanjang sujudmu,
Dia Maha Mendengar..Maha Besar..

Teman..
Cinta dan rindu kita pada yang Hak..
Kasih dan sayang kita pada yang Hak..
Usah lari dari batasan..
Usah dirungkai pahitnya perjalanan..
Selagi kau temanku..
Selagi aku temanmu..
Kita kan terus bersama..
Mengejar bahagia hakiki..

Teman,
Andainya aku pergi,
Hilang dari pandangan..tiada lagi senyuman,
Istiqamahkan nawaitumu..
Kau takkan pernah bersendirian..
Dia sentiasa bersamaMu..
Bisikanku kan terus mengiringi..
Dalam sekeping doa yang dinanti..
Kaulah temanku di perjuangan Hawa Nurani!

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Thursday, 20 August 2009

LIVE YOUR LIFE

You live your life..
Make it happy to remember,
Make it sweet..to taste it,
If it's over..it's over..
BLACK not just DARK
It just COLOUR to REMINDS
How important is BRIGHT
SPOT not DEFECT
Sometimes it just show us..
The POINT that you should LOOK at it..
HURTS not KILL
It just a FEEL that we could SHARE
FALL not FAILURE
It just show you are TOUGH to stand up again..
REPEAT not TIRED
I know it can make us remembered the way
There is no Constance in our life to hold on
But there is a way to follow..
And guide to walk with
so we not lost in bold light
Walk with FAITH..not by SIGHT
THINK OF IT!

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Buatku yang baru mengerti...





Dulu..
Air mata mengalir laju,
Membasahi pipi penuh syahdu,
Kerana cinta pada insan dikhianati,
kerana kasih pada Hambanya,diakhiri..
Kerana rindu pada kekasih duniawi,tak dipeduli..

Lupa,
Pada solat yang lima,
Pada aurat yang terdedah,
Pada Syahadah yang terlafaz,
Pada janji yang tersimpul rapi,
Kerana leka pada dunia..
Kecewa dengan cinta sia-sia..

Takdir disalahkan dalam hidup penuh leka,
Batasan dipecahkan,
Hilang pertimbangan,
Sesat di jalan rekaan,
Kosong dan hambar tanpa IMAN,

Namun,
Tuhan tak pernah tidur..DIA Maha melihat,
Tuhan tak pernah lupa,DIA Maha pemurah,
Diri diperhati..
Rezeki terus diberi,
Tuhan tak pernah biarkan diri terus tersisih,
Hidayah mula diberi saat diri tercari-cari,
Sesungguhnya..
Tuhan itu maha penyayang,
Kasih akan hambaNYa ..
Usah terus diragui,
Nikmatnya tak terhitung banyaknya,
Usah kufur lagi..
Wahai HATI..

Kini,
Air mata mengalir lagi,
Membasahi kain penutup diri,
Tangan bergetar diangkat ke langit,
sendu penuh takut..
Tawadhuk terbit di naluri
Kerdilnya diri..
Sujud terus ke arah ILLAHI..

Tangisku,
Penuh taubat dan sesal,
Tangisku,
Berserta rindu bertemu-Mu,
Tangisku,
Malu menjadi umat muhammad yang penuh duniawi,

Lantas,
Zikrullah terus membasahi bibir,
Solat tersemat di setiap waktu,
Takut hari akhiratMu,
Mengenang dosa-dosa lalu,
Aurat ditutup terpelihara,
kembali menjadi fitrah,
Batasan itu tetap menjadi sempadan,
Itulah makanan hati agar dapat merasai,
nikmat IbadahMU,

Lemah rasanya kaki ini melangkah,
tatkala teringat azab kubur menanti,
Kabur rasanya pandangan..
tatkala teringat pertemuan diakhirat..
bergegar seluruh jiwa dan tubuh..
Teringat perhimpunan di padang Masyhar,
Dapatkah nanti...
Titian siratul mustaqim itu dilalui?

Ya ILLAHI,
Cinta MU dan redha Mu yang ku cari,
Dunia seakan tawar untuk dinikmati,
Sesungguhnya aku antara orang yang RUGI..

Biarkan,
Solat pengikat diri,
Doa luahan dan teman,
Berdiri di jalan yang penuh dugaan,
Walau sering disalahtafsir dan dihina,
Tapi DIA lebih TAHU,
Lebih mengerti..

Biarlah..
AKu sendiri tanpa teman,
Kerana ku tahu,
Ku mengerti,
Tuhan menjadikan aku dengan sebab yang tersendiri,
Dunia ini cua sementara,
Akhirat pasti datang menerpa,
Nawaituku Istiqamah,
Bersedia pada pertemuanMu kelak,

Semoga,
KeampunanMu mengiringiku,
Keberkatan menemaniku,
Iman ku dipeliharaMu,
Taubat diterima..
Aku tak layak ke SYURGAMU..
Namun untuk ke NERAKAMU,
Amatlah ku takut dan hindari...

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..