Wednesday, 30 January 2013

Sisipan hati

Kerana dirimu dan seluruh hatimu itu milik Pencipta,

Hatta menjadi secebis mahupun sisa ingatanmu,
menyentuh rasa damai mendoakanmu.
 
…dan tanpa harus mengharapkan apa-apa selain cinta seiring mengagungkanMu,Tuhanku. =)





   
Tanpa sedar,
Mencintaimu dalam diam menjadikan diriku jauh lebih baik dari semalam.
Tanpa harus susah-payah,
Mencintaimu dalam bersahaja menjadikan diriku jauh lebih rapat pada Tuhan.
dan tanpa harus berselindung,
Mencintaimu bersama doa adalah satu ingatan besar buat diriku.
Tanpa cinta dariNya,
cintaku ini hanya rasa yang sia-sia.





Jadikan aku peminjam yang setia dengan janji dan apapun pemberian dariMu.Semuanya datang dariMu dan hak milikMu yg abadi.Hatta segenap rasa,cinta,rindu dan pujian ke atasMu.Semuanya dari belas kasihan Allah pada hambaNya.Mohon terus ingatkan aku.






Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Wednesday, 29 August 2012

Bukan bicara biasa.


Aku tahu kita saling merindui..
dan aku tahu dirimu arif bahasa hati.

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Saturday, 30 June 2012

Setulusnya untukMu

#SOFT WARNING :  Heart Reader's only. <3





  Tenang.Aku mimpikan kanak-kanak semalam.Aku rasa tenang menatap dan mendukung  kanak-kanak comel.Bahagia bila berada disamping mereka.Terasa seperti dihargai.Betullah..cinta itu tidak semestinya kepada insan yang digelar ar-Rijal.

    Sejujurnya tulisan ini bukan khusus untuk sesiapa.Semata-mata ekspresi buat diri.Mungkin kali ini biarlah hati membenarkan jiwa berbahasa dengan jujur.Dengan kuasaNya,jari ini semahunya menekan kekunci.Menaip sesuatu yang lahir dari hati.Tanpa mengharapkan apa-apa.Semoga dengan itu,sekelumit beban terangkat sedikit demi sedikit.Mengizinkan naluri untuk mengutus rindu buat Pencipta Hati.

 
Ya Tuhan...
Aku sanggup.Biarlah aku hidup tanpa cinta Adam.Andai tiada lelaki yang mencintaiku kerana Mu.Aku sanggup berkorban demi menggapai kembali keredhaanMu.Kembali pada jalanMu.Aku tahu aku banyak melakukan dosa dengan melupakanMu,terimalah aku kembali.Sesungguhnya tidak bermakna hidup ini tanpaMu.Dosa semalam akan mengejarku,akan mengajarku,akan menyeretku ke neraka,tapi biarlah sisa-sisa hidup ni aku manfaatkan dengan sedaya upaya menyintaimu kembali,..Aku berserah segalanya padaMu ya Allah..terus dan teguhkanlah hatiku dijalan Mu ya Rabb..Biarlah aku jihad untuk cintaMu.


Ya Allah..Sesungguhnya kau mendengar dan mengetahui isi hati ini,pimpin dan bukalah jalan untukku terus mendekatiMu ya Allah..

 Ya Allah,andai diberi cinta yang menarikku ke jalan neraka,aku rela menyerahkan nyawa sebagai ganti.Jasad ini milikMu,hati ini milikMu,dunia ini hanya kau pinjamkan kepada ku,Amanah yang seharusnya aku jaga sebaiknya.Berikan petunjuk buatku,buat keluarga dan saudara seislamku.Beri petunjuk buat orang yang pernah menganiayaiku.Jauhkanlah aku dari sifat tamak,dendam dan cintakan dunia yang hanya memakan diri sendiri.Maafkanlah aku kerana pernah menyakiti insan lain.Berilah aku peluang untuk menyatakan kemaafan buat mereka selagi nyawa dikandung badan.

Ya Allah,jika ada cinta buatku..kau titipkanlah cinta itu dengan sentiasa mengingatiMu.Aku redha..bukan rupa yang kacak jadi pilihanku..andai takdir mengarahku untuk sibuta dan cacat yang tak berdaya aku lebih redha asalkan dia membuatku semakin dekat padaMu.Itu janjiku ya Allah..Biarlah cinta yang ada tidak membuatku jauh dariMu.Bukakanlah pintu ayah dan ibuku untuk terus sujud ke arahMu.Jangan biarkan dosaku menyeret mereka ke nerakaMu.Berikanlah mereka keyakinan yang tinggi terhadapMu.Sungguh itulah cinta yang paling indah kau kurniakan kepadaku.Syukran,Alhamdulillah…Selamatkan aku dari musuh yang nyata dan musuh yang tersembunyi.

Ya Allah..
Aku buta ya Allah..Aku buta mengenal kasih sayangMu,Aku hidup dengan nikmatMu tetapi dengan nikmatMu jua aku melakukan dosa,sungguh aku hamba yang lupa diri.Andai sahaja Engkau sama seperti manusia,pasti nyawa ku sudahberpisah dari jasad.Pasti keampunanMu jauh dariku..Aku buta pada dunia yang alpa,aku buta pada ayat-ayat cinta yang berkali-kali dialunkan padaku,aku buta memilih sahabat,aku buta menilai yang baik dan yang buruk,aku dibutakan oleh nafsu yang menyeksa,aku buta walau dianugerahkan pandangan..aku lebih hina dari sibuta yang gelap pandangan,kerana dengan pandangan ini aku melakukan dosa,dengan pandangan ini aku melupakan yang haq..melalui pandangan ini aku melupakan nikmat.

Ya Allah,
Pekaknya aku pada panggilanMu,suara azan yang memanggil untuk sujud ke arahMu seolah angin lalu,aku pekak pada keindahan itu ya Allah.Sedangkan ketenangan dan kegembiraan itulah yang ku damba.Sujud sebagai seorang hamba,taat dan setia sebagai seorang hamba..berjiwa khalifah yang mentadbir dan menjaga amanah.Aku pekak pada kemerduan alunan Al-Quran pada maghribMu,aku pekak pada zikrullah yang memujiMu.Aku pekak walaupun pendengaranku masih sempurna,aku lebih hina dari si pekak yang hidup tanpa bunyi.Aku menyalahgunakan nikmat pendengaran dengan mendengar janji dunia daripada janji yang tidak pernah mungkir dariMu.Ya Allah.titipkanlah pendengaranku untuk mendekatiMu….

Ya Allah..
Aku bisu dari memujiMu siang dan malam,aku bisu dari bersyukur atas kurniaan rezekiMu,aku bisu dari menyebut namaMu,aku lebih hina dari sibisu kerana  walaupun aku petah berbicara,tetapi aku tidak menyampaikan ilmu agamaMu,walaupun aku merdu bersuara,aku tidak mengalunkan ayat cintaMu,walaupun aku dikurniakan suara,tetapi zikrullah tidak meniti dibibirku.Aku yang hidup dengan dunia yang bisu dariMu,tetapi engkau tidak pernah putus-putus memberi rahmatMu kepadaku.Aku hamba yang hanya mencari ketika dilanda musibah,aku hamba yang hanya tahu merintih.Tetapi jasadku masih bernyawa,sungguh Engkau Maha Penyayang pada hamba-hambaMu.Allahu Akhbar!!

 Setulusnya untukMu,
Damaikan kami dgn takdirMu.
Fahamkan kami dgn hikmahMu.
aku antara Selemah-lemah hambaMu.~

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Sunday, 1 April 2012

Tak seindah bahasaMu.


Saya tak setabah mama. . .
Saya tak sehebat ayah. . .
Saya hanya seorang anak perempuan biasa. . .
Saya selayaknya wanita yang serba sederhana. . .
dan . . .
Saya tak tahu menulis. . .
Saya hanya tahu mencetus rasa..
Memahami luka,
Mendamai jiwa.
Dengan izinNya.

Dengan namaNya.Maha Pemurah.Maha Penyayang.
  
 Saya tahu hidup ni tak seindah mana.Sebaik mana anda lakukan,sejauh mana anda berusaha tapi kadang  laluan tak semudah yang difikirkan dan kala penghujungnya tak seindah yang dibayangkan.Atas dasar 'hidup' belum cukup membuatkan kita terus 'hidup' untuk menempuh segala minit-minit ujian.Kadang niat akan terasa hilang sandarannya.Kadang hati  terasa kian retak genggamannya.

   Apa yang hanya mampu kita lakukan hanya menangis dan menangis.Mungkin menangis pada seseorang yang anda percaya,mungkin juga hanya menangis bersendirian atau di atas sejadah menghadapNya.Semoga beban terangkat sedikit dan memberi rasa lega untuk bernafas di udaraNya yang percuma ini.Siapa tahu? Bukan semua orang punya seseorang yang sanggup menjadi telinga kedua.Tatkala insan-insan di luar sana lebih gemar mendengar luahan mahupun mendengar cerita untuk bergelak tawa bersama.Sedangkan hati anda memberontak menginginkan seseorang yang sudi berkongsi hati untuk mendengar luahan sedih anda.

   Walaupun mungkin dikelilingi ramai famili atau sahabat rapat kadang insan sebegini bagai 'mustahil' untuk muncul.Tapi......tak mengapa.Segera basahi diri dengan wudhu dan menghadapNya,ciumkan dahi ke sejadah tanda hati ini tidak mudah tunduk dgn dunia.Segera mengangkat tangan sambil memuji kekasihNya.........bayangkan beban-beban dunia berada dalam 'tadahan tangan' dan seberat mana pun beban serahkan kembali pada al-Hakam.Hanya Dia sebaik-baik mengerti dan memahami dan mengetahui segala rahsia ciptaanNya.
Namun,harus akur....sebagaimana air  wudhu yang menyucikan pancaindera kita,begitulah sejernih air mata yang mungkin mampu menyucikan hati dan luka kita.Nabi2 pun menangis mohon redhaNya. . .Rasulullah pun menangis mengenangkan nasib umatnya. . . jadi jangan takut untuk menangis di hadapan Allah.

    Seperti anak kecil yang tertatih belajar berjalan.Mereka sebenarnya berjuang.Menjadi pejuang sebenar-benarnya.Lihat sahaja berapa kali mereka tersungkur tapi tak pernah berputus asa.Menangis tetap akan ada,tapi tidak pernah jemu untuk cuba sedaya upaya hingga boleh berjalan dan berlari sepuas hati.Atas dasar hidup?Mereka tidak memahami apa itu hidup pada masa itu,tapi mereka memahami seandainya mereka mampu berjalan sendiri pasti rasa lebih bahagia.Nikmat kanak-kanak kecil.Apa yang kita perlu lakukan kadang-kadang bukan 'hayati' tapi cuba 'fahami' nikmat yang ada,pasti ada senyuman,kan? ^_^


    Lihatlah pada tangisan bayi yang baru lahir yang sebenarnya mohon perhatian dan pengertian dari ibunya.Hanya cara ekspresi yang berbeza.Hanya itu yang mampu terluah.Tapi lihat betapa tenangnya bayi bila ibunya memahami keperluannya.Tangisan pasti akan berhenti dan sedikit senyuman pasti akan terukir di bibir insan kerdil.Sedikit pengertian,cukup membahagiakan.Begitulah jua hidup,atas dasar 'hidup',fahami dan hayatilah erti hidup dan usah biarkan hidup ini melunturkan hati anda untuk rasa 'terpaksa' untuk hidup.Argh...pasti sukar difahami ayat ini bukan?Tapi tidak mengapa,asalkan anda memahami betapa berertinya kehidupan ini untuk dihargai sebelum ke destinasi seterusnya.

     Saya tersentuh melihat berapa ramai yang cuba melentur hati insan-insan di luar sana dan juga buat saya khususnya yang merasakan diri perlukan sentuhan sebegitu rupa.Mereka berusaha menjadi baik.Mereka cuba menutup aurat walaupun kadang permulaannya selalu tampak kurang sempurna.Mereka berusaha menerapkan nilai islamik dalam setiap apa jua yang mereka buat.Mereka berusaha menunjukkan betapa islam itu mudah dan islam itu indah.Mereka sebaiknya cuba meyakinkan fitrah manusia sememangnya sudah 'cantik'.Manusia sebaik-baik kejadian.Tidak terbit merungkai soal hipokrit atau riak . . . bagi mereka sedikit pengertian pada ayat tuhan lebih 'cukup' dari segalanya. Pendakwah yang tulus dan tidak pernah jemu berdakwah walau tanpa 'nama' inilah sebenar-benarnya punya hati yang sayang pada makhluk Allah yang lain.Mereka memahami 'cinta' dari Allah membuatkan mereka melakukan sesuatu atas dasar 'cinta' lillahi taala.Indah bukan?Fahami dahulu selebihnya baru rasa bahagia.

     Tak seindah bahasaMu.
     Maafkan saya seandainya cetusan rasa ini tidak difahami dan tidak dipelawa makna bahasanya ke ruang hati anda.Sesungguhnya 'hati' ini dalam genggamannya dan biarlah hanya Dia yang mengerti segala yang tak terungkap dalam jiwa.
     Pada saya yang kurang sempurna.
     Semoga Allah menitipkan hati ini untuk terus memahami dan menyayangi laluan redhaNya.
  
Oh ya...Buat insan di luar sana.
"Feel free to judge me but we knew Allah much better in judgement."
  

  ~Alifahyusof~
.:.Sedang menghitung hari.
.:.Ditemani taburan beribu bintang.
.:. Jauh dan bercahaya.Terima kasih Encik Bulan mewarnai sepi cik seribu bintang..hehee...  ^_ ^

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Monday, 26 March 2012

Damaikan hati kecil.

"Walau sejauh mana takdirMu membawaku,dekatkanlah hatiku pada cintaMu.walau sedalam mana hati ini terluka,tetaplah dalam sandaranMu..ku rayu..walau selemah mana jiwaku,tetaplah dalam genggamanMu.Walau sehina mana pndangan hambaMu padaku,tetapkan ku dalam pandanganmu,Walau selama mana hayat hidupku,tetapkan lah diriku dgn secebis rahmatMu,Walau sisi syurga pun tak selayaknya untukku,namun tetapkanlah  aku dalam redhaMu.."  

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Saturday, 10 March 2012

Cahaya Cinta Insyirah 1



          "Kau masih tak berubah Insyirah,masih sama seperti dulu."Insyirah hanya mampu tersenyum. Senyuman yang hanya pada lengkungan bibir.Tidak terasa di hati.Dalam hati dia menjawab 'tidak,sesekali takkan sama.Hanya Allah Mengetahui dan hanya darinya kekuatan itu hadir.'
          "Alhamdulillah,Allah pertemukan kita kembali.Hampir tak sedar dah tiga tahun kita tak contact,kan?Akhirnya kat butik ni juga la kita bertemu kembali.Macam tahu-tahu je aku memang dari dulu nak offer diri aku design baju pengantin kau ye,Alia."Genggaman tangan dua sahabat semakin erat.Pelukan dileraikan perlahan.Tenang seketika berada dalam dakapan Alia.Sahabatnya sewaktu dia menuntut dahulu.Hanya kerana untaian waktu yang cemburu,kesibukan yang memburu hinggakan ruang berhubung tenggelam dibawa arus waktu.
          "Syukur sangat-sangat.Aku pun tak sangka mak aku berkenan kat butik bestfriend aku sendiri.Hehe..asyik nak jadi designer baju pengantin orang je,bila nak design baju pengantin sendiri?"
          "Amboi.......bukan main lagi sindir aku ye!Bukan aku tak nak design tapi takkan nak pakai sorang-sorang je kot?"Insyirah menelan liur.Baginya,perkataan 'pengantin' itu bagaikan menusuk di ruang kalbu.Seakan tidak akan serasi buat dirinya.
          "Hisy..takkan la dalam tiga tahun ni kau takde calon kot?Atau...masih menunggu?"Kening Alia terangkat sedikit,niat dihati ingin mengusik Insyirah.
           "Tunggu siapa pula?Tunggu kucing Momo tu bertukar jadi 'Prince'?"
          "Eleh.....macam la aku tak ingat.Tunggu Encik Ir..ehem..ehem.. datang meminang ye?"
           "Dah,dah...jangan nak mengada.Dah lama aku tak dengar cerita pasal dia.Entah-entah dia dah kahwin,siap ada anak dua tiga orang lagi."Segugus nafas berat dilepaskan perlahan.Terasa bagai dihempap sesuatu.Berat.
           "Bukan kau ada.....minta no. telefon dia ke hari tu?Masa konvo dulu?"
           "Ish,tak nak la....takkan la aku pula jadi perigi cari timba?"Insyirah hanya menjawab dengan hambar.Berharap agar topik perbualan beralih secepat mungkin.
            "Tak boleh la fikir macam tu,sedangkan saidatina Khadijah pun memulakan langkah nak merisik Rasulullah?Lagipun.......dia masih single la sekarang."
             "Macammana kau tahu?"
             "Ni buktinya."Alia mengeluarkan sesuatu dari beg tangan.Lantas jarinya menyentuh skrin sentuh 'Ipad' dan terpapar laman sosial facebook dihadapannya kini. Jarinya menaip sesuatu dan Insyirah hanya memerhati gelagat sahabat baiknya.Bersemangat.
              "Ha...tengok ni.Irfan Affandi Hakimi.Dia kerja kat tempat ayah dia,Ukhwah Holdings Sdn Bhd.Status single.Kalau nak tengok gambar-gambar kat album dia pun semua tentang persatuan remaja islam."Jari Alia menuding ke arah gambar profil milik Irfan.Hati Insyirah seraya tersentuh.Senyuman di wajah lelaki itu....memujuk ruang hati kecil untuk turut tersenyum.Bahagiakah dia di sana?InsyaAllah..
              "Senyum nampak..."usik Alia terus.
              "Tapi takkanlah dia nak share private life dia kat sini kan? mungkin dia gunakan FB ni pun untuk berdakwah dan menjalinkan ukhwah je.."cetusnya perlahan.Berusaha agar hati kecil ini tidak menggantungkan sedikit harapan pun buat lelaki berwajah tenang itu.
               "Kau lupa ye?Ayah aku dengan ayah dia kawan rapat tau,kalau si Irfan ni kahwin mesti ayah dia tak lupa nak jemput kan?"
                "So,nanti bila material dah sampai aku akan tunjuk kat kau dulu.In case kalau kau tak berkenan dengan warna atau fabrik,kita boleh tukar lain."pintas Insyirah sekaligus mengalih topik perbualan.
                "Ni emel aku,jangan lupa add FB aku."Kini kertas memo bertukar tangan.Insyirah menganguk mengiyakan.Alia masih dengan bicaranya.Ah,apa lagi yang harus dibualkan sahabat lama?Pasti banyak fokus pada masa lalu dan peluang untuk terus bertemu.
                 "Ohya,kat bawah tu emel budak 'Ir' tu,jangan lupa add sekali.Mesti dia terkejut tengok kau yang request."Alia mencuit lengan Insyirah seraya tergelak.Mungkin pada bayangannya Irfan akan tersenyum melihat profil Insyirah nanti.Tapi pada bayangan Insyirah,Irfan cuma menekan butang 'approve' dan hanya mengimbas profilnya sesaat dua.Tanpa perlu tersenyum.Tanpa hadir persoalan.Insyirah juga tahu,lelaki sepertinya pasti punya ramai peminat.Jawapannya,Irfan pasti menganggapnya sama seperti wanita lain.Mendekati dan mengharapkan sesuatu.Tapi percayalah,harapan yang terlukis dahulu kini sudah pudar.Hanya padaNya segala harapan disandarkan sepenuhnya.Zikrullah berlagu memujuk hati.

                                                      *                          *                          *

            
            
        

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..

Monday, 20 February 2012

Cahaya Cinta Insyirah -Prolog


        Cahaya fajar yang menembusi tabir nipis kamar tanda siang mengkhabarkan kedatangan.Melihat dan berfikir akan pertukaran siang dan malam yang begitu teratur membuatkan diriku tersentuh untuk terus memuji Maha Pentadbir.Subhanallah.Ilhamkan pandanganku untuk terarah pada memujiMu.
         Nur Insyirah Binti Abdullah.Namaku yang diilhamkan dari surah al-Insyirah.Ibu selalu bercerita padaku bahawa rasa cintanya yang mendalam pada surah itu yang melembutkan hatinya ketika ibu baru tertatih membaca al-Quran,dan itulah yang membuatkan ibu terilham memberi namaku setenang surah Insyirah.
Hidayah itu milik Allah.Dia berhak memberikan kepada sesiapa jua.Tatkala hidayah hadir dalam hati insan,ketenangan akan mengatasi segala kehendak duniawi.
         Diriku dilatih sejak kecil betapa kecantikan itu satu amanah Allah.Harus dijaga sebaiknya.Kecantikan itu hanya akan diterangi dan diwarnai bila ada cahaya yang memancar padanya. Semoga cahaya yang ada mampu menuntun kecantikan hati yang dicari.Cantik rupa akan pudar,cantik hati akan terus segar dan menyuburkan rasa yakin padaNya.Itulah pesanan ibu yang turut menjadi prinsip diri.
         Namun tiap rasa cinta dalam jiwa pasti akan sentiasa diuji dan menguji diri.Hinggakan istilah 'derita' hilang pada rasa.Sedikitpun tidak sekali-kali menyalahkan insan yang hadir untuk menguji dan Tuhan yang membuatkan diri teruji.Kisahku bermula dengan nafas cinta insyirah.Nafas yang berhembus mengharapkan belas dariNya dan cinta yang mewujudkan harapan.Lahirku ke dunia atas kasih sayangNya yang tiada bertepi dan walau bagaimana caranya setidak-tidaknya aku sentiasa memujuk hati untuk redha.Nafas ini pinjaman dariNya.Tanda kasih dan sayangnya selalu ada.Selalu bersama.
         Dari saat ini.Cahaya cinta melenturku untuk kukuh.Tabah tanpa banyak soal.Cekal tanpa rasa rungut.Utuh tanpa harus mencemuh.Hati yang kerapkali tersungkur dan rebah bagai tidak berdaya melawan badai namun mengharapkan keredhaanMu satu-satunya tujuan.Semoga dengan itu membelai jiwa untuk terus menyuburkan harapan.Kepayahan yang membawa ketenangan.
         Cerita ini tentang cinta.Cinta yang bukan terarah kepada memiliki tetapi lebih kepada rasa dimiliki.Cinta yang bukan pada hati yang dikuasai tetapi hati yang menguasai.Cinta seorang hawa yang bersandarkan permohonan padaNya.Ini kisahku yang sekadar biasa.Di mana penghujungnya samaada bahagia atau duka terletak pada ketentuan Tuhan.Semoga hadir sedikit sentuhan buat jiwa.


_________________________________________________________________________


        "I am trying to write..again.I know its a bit boring............but at least it something that I love to do in weekend.Yes,now i'm trying to write a novel.Doakan saya semoga tetap istiqamah.Cerita ni kesinambungan dari cerpen nafas cinta Insyirah.Jalan cerita?It something that only Allah knows. =).....Keep reading! "

Terima kasih atas Mata Hati yang teliti..